Kritik terhadap praktik kanonisasi karya dan penulis semakin sering muncul di kalangan akademis maupun pelaku dunia sastra Indonesia. Martin Suryajaya dan buku terbarunya bertajuk 3T berupaya melakukan hal serupa. Apakah eksperimennya ini berhasil?