Dalam karya terbarunya, Cep Subhan KM menyuguhkan cerita yang kaya akan wacana seksualitas dan permainan kuasa, dan menjalinkannya dengan ekosistem dunia sastra. Bagaimana cerita ini dituturkan?