Sebagai arena pertaruhan, Jakarta adalah ruang yang ganas. Orang-orang dari sepenjuru Indonesia melempar dadu untuk masa depannya yang abu-abu di kota ini. Bagaimana 10 penulis dalam buku ini mengisahkan Jakarta versi mereka?